I'm Waiting You
BlackWhite?



[Assalamualaikum,Nuna here. AbuDzarWife's InsyAllah till jannah]

Bonjour Guys!. You was stuck in my blog.
Do follow and do comment my entry ya.
No Haters, Copycats and Anon here.












Round-Round





Story About Links Goodies


Borak-Borak





Triangle-Triangle


Skin Made by Aina Hanani
Background Founder by Qay
Best view in Google Chrome only
Cursor by Drikoti & Aina Hanani
ketika Allah menjadi alasan paling utama
Thursday, March 29, 2012 | 6:49 AM | 0 BlackWhite

--^^ Ketika Allah Menjadi Alasan Paling Utama ^^--

Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarrakatuh

Ketika Allah menjadi alasan paling utama, maka aku berani memutuskan untuk menikah dan menyegerakannya.

Ketika Allah menjadi alasan paling utama, maka aku berani memutuskan dengan siapa aku akan menikah.

Aku tidak banyak bertanya tentang calon suamiku, aku jemput dia di tempat yang Allah suka, dan satu hal yang pasti, aku tidak ikut men-campuri ataupun mengatur apa-apa yang menjadi urusan Allah.

Sehingga aku nikahi seorang lelaki tegar dan begitu berbakti kepada suami.

Ketika Allah menjadi alasan paling utama, maka aku berusaha sekuat tenaga untuk tidak melihat segala kekurangan suamiku, dan aku mencuba membahagiakan dia.

Ketika Allah menjadi alasan paling utama, maka menitis air mataku saat melihat segala kebaikan dan kelebihan suamiku, yang rasanya sulit aku tandingi.

Maka akupun berdoa,

"Yaa Allah, jadikan dia, seorang lelaki,suami dan ayah anak-anakku, yang dapat menjadi jalan menuju surgamu."

Sahabat-sahabat, kalau Allah menjadi alasan paling utama untuk menikah, maka seharusnya tidak ada lagi istilah, mencari yang sesuai, yang ideal, yang menggetarkan hati, yang menententeramkan jiwa, yang.. yang.… yang… dan 1000 “yang”… lainnya..

Kerana semua itu baru akan muncul setelah kita mula bernikah.

Niatkan semua kerana Allah dan harus yakin kepada Sang Maha Penentu segalanya.

Sahabat-sahabat, ketika usiaku 16tahun, aku sudah memiliki niat untuk menikah, meskipun hanya sekadar niat, tanpa keilmuan yang cukup.

Kerana itu, aku meminta jodoh kepada Allah dengan banyak pilihan.

Dan Allah pun belum mengabulkan niatku.

Ketika usiaku 17 tahun, semua orang-orang yang ada di sekelilingku, terutama orang tuaku, mulai bertanya pada diriku dan bertanya-tanya pada diri mereka sendiri.

Nak ke aku nikah awal atau mampukah aku menikah?

Dalam doaku, aku kurangi permintaanku tentang jodoh kepada Allah.

Rupanya masih terlalu banyak.....

Dan Allah pun belum mengabulkan niatku.

Ketika usiaku masih 18 tahun, aku bertekad, bagaimanapun caranya, aku harus menikah.

Saat itulah, aku menyedari, terlalu banyak yang aku minta kepada Allah soal jodoh yang aku inginkan.

Mulailah aku mengurangi pilihan pilhan yang selama ini menghambat niatku untuk segera menikah, dengan bercermin pada diriku sendiri.

Ketika aku minta yang tampan, aku berpikir sudah cantikkah aku?

Ketika aku minta yang cukup harta, aku berpikir sudah cukupkah hartaku?

Ketika aku minta yang baik, aku berpikir sudah cukup baikkah diriku?

Bahkan....

Ketika aku minta yang soleh, bergetar seluruh tubuhku sambil berpikir panjang di hadapan cermin, sudah solehahkah aku?

Ketika aku meminta sedikit, Ya Allah, berikan aku jodoh yang sehat jasmani dan rohani dan mahu menerima aku apa adanya, masih belum ada tanda-tanda Allah akan mengabulkan niatku.

Dan ketika aku meminta sedikit, sedikit, sedikit, lebih sedikit,

"Ya Allah, siapapun lelaki yang langsung bertaaruf dengan ku untuk menikah tanpa banyak bertanya, berarti dia jodohku."

Dan Allahpun mulai menujukkan tanda-tanda akan mengabulkan niatku untuk segera menikah.

Semua urusan begitu cepat dan mudah aku laksanakan.

Alhamdulillah, ketika aku meminta sedikit, Allah memberi jauh lebih banyak.

Sahabatku,bertahun harus aku lewati dengan sia-sia hanya kerana permintaanku yang terlalu banyak.

Aku yakin, sahabat-sahabat jauh lebih mampu dan lebih baik daripada aku.

Aku yakin, sahabat-sahabat tidak perlu waktu bertahun untuk mengurangi pilihan soal jodoh.

Harus lebih cepat!!!

Terus berjuang saudaraku, semoga Allah merahmati dan meredhoi kita semua.

Subhaanakallaahumma wa bihamdika, asyhadu allaa ilaaha illaa anta, astaghfiruka wa atuubu ilaik.

Wassalamu'alaikum wa rahmatullah wa barakatuh :)



Older Post | Newer Post